Kisah Mistis Agen Properti, Dihantui oleh Istrinya yang Telah Meninggal
Foto
Ilustrasi Hantu (foto: iStock)

Kisah Mistis Agen Properti, Dihantui oleh Istrinya yang Telah Meninggal

Dua agen properti bernama samaran Trisno dan Marwan menyimpan kisah mistis. Kisah ini dipublikasikan oleh temannya bernama Billy sejak tahun 2018 lalu.

Awal ceritanya, risno diminta untuk melanjutkan tiga case dari Marwan. Tiga-tiganya sebetulnya sudah hampir deal. Dan memang, tiga-tiganya akhirnya mereka siap untuk transfer DP.

Baca Juga:

Cerita Horor Korban Tumbal di Sumut, Dihamili Secara Gaib

Kisah Mistis Intan saat Mendaki Gunung Salak, Dihantui Pocong hingga Hantu Pramugari

Berbagai Cerita Mistis di Lubang Buaya, Salah Satunya Pernah Terjadi Penampakan Pocong Kain Kafannya Sudah Terlepas

Namun anehnya dalam waktu yang sangat dekat, tiba-tiba tiga klien pembeli rumah ini semuanya membatalkan pembelian rumah baru. Awalnya alasan mereka macam-macam, seperti tiba-tiba butuh uanglah, pasangannya kurang sukalah, ada rumah lain yang lebih baik. Namun setelah dikejar lebih jauh, Trisno mendapati alasan sesungguhnya di belakang pembatalan pembelian rumah. Dan lebih gilanya lagi ketiga-tiga alasannya sama.

Mereka mengaku mereka bermimpi memasuki rumah baru. Di rumah baru itu ada sesosok perempuan yang merangkak di langit-langit. Rambut panjangnya terurai ke bawah. Perempuan itu menangis dengan sangat sedih. Gegara mimpi itu mereka menjadi sangat ragu untuk ambil rumah itu.

Bahkan salah satu calon pemilik sempat bertanya ke orang pintar. Apakah tetap beli atau jangan. Sang orang pintar itu menyarankan lebih baik batalkan saja. Karena kalau rumah tetap di beli, dikhawatirkan nyawa mungkin bisa terancam.

Trisno bingung bukan kepalang. Akhirnya dia mengaku ke Marwan bahwa dia gagal closing tiga case yang diberikan kepadanya. Mendengar itu Marwan hanya tersenyum saja. Tidak berkomentar apa-apa.

Berbicara soal Marwan, sebetulnya Trisno merasakan rekan kerjanya itu mulai aneh semenjak beberapa minggu terakhir. Marwan adalah cowok yang berpenampilan menarik dan penuh percaya diri. Dia sangat gampang mengakrabkan diri dengan lawan jenis. Siapapun juga suka bergaul dengannya. Namun sekarang ini, dia menjadi seorang yang lebih sering diam. Setiap waktu selalu melihat dia bermuram durja. Dia jarang berbicara dengan siapapun kalau tidak ada urusan penting.

Bahkan kalau misalnya ada panggilan telepon yang masuk, dan yang menelepon adalah seorang perempuan, dia akan mengalihkannya ke Trisno atau rekan lain. Kalau kebetulan tidak ada orang yang bisa dialihkan, dia langsung tutup teleponnya. Bos merasa sangat kesal dengan perilaku itu. “Kalau memang gak mau kerja mending berhenti aja,” marah bosnya.

Namun rekan-rekan satu tim sudah lama mengenalnya. Jadi mereka mencoba mencari tahu apa penyebabnya. Mereka pun ajak makan-makan di satu hari. Setelah dibujuk rekan-rekannya, dan juga mungkin efek beberapa gelas bir, tangisannya pun pecah. Dia pun mengaku kalau istrinya meninggal. Rekan-rekan akhirnya baru ngeh. Mereka mencoba menghiburnya, tetapi tangisannya malah menjadi-jadi.

Acara makan-makan selesai, mereka pun pulang. Melihat emosi Marwan yang tidak stabil dan juga sedang mabuk, Trisno berinisiatif memesan taksi untuk mengantar Marwan pulang ke rumahnya. Di dalam taksi Marwan meringis kesakitan memegang bahunya. Trisno mencoba membantu melihat dari balik baju dan sangat terkejut.

Walaupun di dalam mobil kondisinya gelap, tetapi Trisno bisa melihat luka segar di bahu Marwan. Lukanya begitu dalam sehingga dagingnya pun kelihatan. Bahkan ada darah yang masih basah di situ. Lukanya penuh di seluruh bahu seperti disiksa.

“Apa yang terjadi pada bahumu?” tanya temanku, Trisno, sambil agak panik mengulurkan tangannya untuk menyentuh bahu Marwan.

Marwan dengan cepat menepis tangan Trisno, “Gak usah peduli!”

Trisno sempat merasa sangat heran. Tidak lama kemudian mereka pun sampai di depan rumah Marwan. Trisno berpesan ke supir taksinya agar jangan pergi dulu, karena dia akan kembali untuk pulang ke rumahnya. Trisno memapah Marwan masuk ke rumahnya. Rumahnya hanya tinggal dia seorang saja.

Trisno pun meletakkan rekannya ke sofa di ruang tamu. Pada saat meletakkan rekannya, dia merasa melihat ada sesuatu yang bergerak pada sudut matanya. Dia langsung menoleh! Dan alangkah terkejutnya dia melihat sosok perempuan yang bergantung di langit-langit!

Panik, Trisno langsung berlari ke luar rumah. Namun sayangnya taksi tadi sudah tidak kelihatan. Sambil mengumpat Trisno mengeluarkan handphone-nya buru-buru memesan taksi lagi. Sambil menunggu dia teringat rekannya masih di dalam.

Dengan mengumpulkan segenap keberanian dia berlari kembali ke rumah untuk menyelamatkan temannya. Tadinya dia berpikir perempuan itu mungkin sudah hilang. Namun dia salah besar.

Sosok wanita itu sekarang sudah berada di sofa. Di atas Marwan yang sedang tidak sadarkan diri karena alkohol. Wanita itu sedang menggigit bahu Marwan. Mungkin lebih tepatnya, memakan.

“Enyah!” teriak Trisno panik bercampur marah. Wanita itupun langsung menghilang.

Setelah memastikan makhluk misterius itu tidak ada di dalam ruangan, dia buru-buru merangkul Marwan dan berlari keluar rumah. Akhirnya mereka berdua naik taksi dan ke rumah Trisno.

Keesokan harinya setelah Marwan bangun, Trisno langsung bertanya, “Kamu tahu apa yang terjadi semalam?”

Marwan mengaku dia tidak ingat. Namun dia merasa tahu apa yang terjadi. Marwan pun bercerita.

Luka bahunya ini disebabkan oleh istrinya. Trisno bertambah bingung. Ya, perempuan misterius di rumah Mawar semalam itu adalah istrinya.

“Istrimu bukankah… sudah (meninggal),” tanya Trisno bingung.

Dulu Marwan sering menjalin hubungan gelap dengan beberapa pelanggan perempuannya dan istrinya menyadari. Terjadi cekcok lumayan panjang gara-gara itu. Istrinya yang tidak tahan akhirnya bunuh diri. Namun sebelum bunuh diri, dia bersumpah, dia tidak akan melepaskan semua perempuan-perempuan yang pernah berhubungan dengan Marwan. Dan sang istri bersumpah akan memakan daging Marwan, dan meminum darahnya!

Demikianlah sang istri meninggal dengan penuh dendam.

Semenjak kepergian istrinya, Marwan merasa dia selalu diawasi. Saat dia bekerja, saat dia telepon, saat dia menggunakan handphone. Dia selalu merasakan keberadaan seseorang. Setiap saat dia mencoba menjalin hubungan dengan klien, selalu berakhir dengan petaka.

Trisno mendengar cerita itu, akhirnya mengajak dia berkonsultasi dengan kenalan yang dia anggap paham hal-hal beginian. Sang orang pintar mencoba berkomunikasi dengan mendiang istrinya. Namun sang orang pintar pun tidak sanggup mengusir.

“Dia terlalu kuat. Saya tidak mampu membujuknya untuk dia pergi dari mu,” ucap sang orang pintar.

Baca Juga:

Cerita Mistis Pemelihara 'Boneka' Jenglot di Karawang, Mengaku Jelmaan Sosok Manusia yang Memiliki Ilmu Bhatara Karang

Kisah Misteri Dua Pengendara Mobil Bertujuan ke Bandung Melalui Jalan Tol, Terkejut saat Perjalanannya Tiba-tiba Berubah Arah ke Jakarta

Tim Jurnalrisa Telusuri Bangunan Kosong Bekas Bioskop di Karawang, ini 4 Sosok Gaib yang Ditemukan

Marwan kemudian mengajukan, bagaimana kalau pintu jodohnya ditutup saja. Agar dia tidak akan menemui jodoh lagi seumur hidup. Dengan tawaran dari Marwan itu, barulah istrinya bersedia untuk pergi.

Dan semenjak saat itu, teman saya Trisno mengaku, Marwan memang tidak pernah didekati satu perempuanpun. Betul-betul berubah total dari dulunya orang yang paling mudah mendekati perempuan. Selain itu, bahu Marwan juga tidak pernah betul-betul pulih total. Marwan mengaku terkadang-kadang dia masih bisa merasakan nyeri di bahunya itu.

Sumber: ceritamistis.com



Tag :

Kisah MistisCerita HororAgen PropertiHantuCerita SeramCerita Hantu

Artikel Terkait :

  • Cerita Misteri Papan Ouija, Dipercaya Dapat Panggil Hantu yang Sangat Berbahaya

  • Kisah Mistis Boneka Angker, Keluarkan Air Mata saat Pemiliknya Berburu Hantu

  • 4 Rekomendasi Makanan Mengandung Zinc Bagus Meningkatkan Kekebalan Tubuh di Tengah Pandemi

  • Inilah Beberapa Tanda Orang Kesurupan


  • Share to: