Pengamat Sebut Kepercayaan Kiamat Sudah Dekat Alasan Baru Perempuan Jadi Teroris

Pengamat Sebut Kepercayaan Kiamat Sudah Dekat Alasan Baru Perempuan Jadi Teroris

Ahmad Diponegoro
2020-07-12 20:00:00
Pengamat Sebut Kepercayaan Kiamat Sudah Dekat Alasan Baru Perempuan Jadi Teroris
Foto: Ap

Menurut Direktur Society Agains Radicalism and Violent Extremisim (SeRVE), Siti Darojatul Aliah dalam kepercayaan kiamat sudah dekat, perempuan yang terlibat dalam aksi teror meyakini bahwa mereka tak ingin hidup sia-sia, apalagi sampai masuk neraka.

Dengan kata lain, bahwa kepercayaan kiamat sudah dekat belakangan telah menjadi motif baru bagi sejumlah perempuan terlibat dalam aksi terorisme.

Baca Juga: Hagia Sophia Jadi Masjid, Presiden Erdogan Yakinkan Masyarakat Internasional Hak Beragama di Turki Dijamin

"Jadi kiamat sudah dekat menjadi narasi juga yang membuat banyak perempuan ingin bergabung dengan kelompok jihad," kata Dete, sapaan akrab Siti, dalam diskusi daring, Sabtu 11Juli 2020.

Dete menjelaskan, ada sejumlah alasan yang diyakini oleh perempuan untuk terlibat atau bergabung dalam aksi terorisme. Misalnya, menganggap pemerintah thagut (menyembah selain Allah), menuntut keadilan, bahkan hingga balas dendam.

Aksi teror karena balas dendam, kata Dete, misalnya seperti yang dilakukan oleh seorang perempuan di Poso. Kata dia, aksi teror yang dilakukan oleh si perempuan bukan hanya atas dasar keyakinan atau ideologi, namun juga dilandasi untuk melakukan aksi balas dendam.

Kehidupan jauh dari rumah dan kultur masyarakat setempat yang jauh dari kontrol moral membuat banyak perempuan masuk dalam kehidupan bebas yang sarat etika. Kondisi tersebut membuat mereka akhirnya berkeinginan untuk bertaubat sebelum kemudian direkrut oleh kelompok jihadis.

Baca Juga: Berpotensi Tambah Kasus Covid-19, Pakar Ingatkan Olimpide Tokyo

Dete lebih lanjut juga membenarkan bahwa masih banyak perempuan Indonesia yang saat ini masih berada di Suriah. Mereka sempat menjadi simpatisan kelompok teroris ISIS. Dari sekitar 300-600 WNI yang berada di sana, ia tak mengetahui jumlah pasti berapa yang sempat terlibat.

Kedatangan mereka ke negara itu, kata Dete dilandasi oleh banyak alasan beragam, bukan hanya ideologi, namun juga ada percintaan, ekonomi, dan faktor sosial lainnya. 


Sumber: CNN


Share :