Pakar Psikologi Forensik: Hakim Banding Teddy Minahasa Jangan Andalkan Saksi yang Juga Terdakwa

Pakar Psikologi Forensik: Hakim Banding Teddy Minahasa Jangan Andalkan Saksi yang Juga Terdakwa

Dedi Sutiadi
2023-05-18 12:15:00
Pakar Psikologi Forensik: Hakim Banding Teddy Minahasa Jangan Andalkan Saksi yang Juga Terdakwa
Teddy Minahasa Putra

Pakar psikologi forensik Reza Indragiri Amriel berharap hakim sidang banding vonis penjara seumur hidup Teddy Minahasa bisa tidak hanya bersandar pada keterangan saksi yang juga berstatus terdakwa dalam kasus ini. Menurutnya hakim harus fokus pada pembuktian di persidangan.

"Fokuslah pada pembuktian. Jangan mengandalkan keterangan saksi yang notabene juga terdakwa," ujar ujar Reza Indragiri Amriel dalam keterangan tertulisnya dikutip 18 Mei 2023.

Baca juga: Vonis Teddy Minahasa, Reza Indragiri Pertanyakan Proses Berpikir Hakim 

Menurut Reza hakim sidang banding harus bisa ungkap kebenaran soal beberapa hal  yang masih misteri dalam kasus ini. Hakim harus bersandar pada pembuktian yang sah dan meyakinkan terkait pembuktian penukaran sabu dengan tawas, hingga asal usul sabu. Menurutnya hal-hal tersebut harus bisa terjawab di sidang banding nanti agar hakim tidak menghukum seseorang yang sebenarnya tidak bersalah.    

"Pembuktian terkait, pertama, keutuhan dan keaslian bukti chat. Kedua, kepastian tentang keberadaan tawas serta pengujian terhadap sama atau berbedanya sabu di Jakarta dan sabu di Bukittinggi," tutur Reza.

Pengacara Teddy Minahasa, Hotman Paris Hutapea  mengungkapkan vonis hakim yang jatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada Teddy Minahasa melanggar hukum secara total. Vonis hakim nampak terlalu bersandar pada keterangan saksi yang juga berstatus terdakwa tampa mempertimbagkan fakta persidangan dan keterangan saksi ahli.  

"Berapa banyak yang tidak dimunculkan hakim? Banyak yang tidak dipertimbangkan, satu yang paling fatal adalah perintah musnahkan, itu paling fatal. Sekalipun sebelumnya ada perintah chat-chat hendak dijual, tapi kalau orang sudah mengatakan tidak jadi, semua saksi ahli mengatakan berarti sudah tidak ada meeting of mind, pertemuan kesepakatan antara pelaku dengan Teddy Minahasa, sudah tidak ada lagi meeting Dody dengan Teddy, karena sudah musnahkan. Ada apa? Putusan itu dipaksakan melanggar hukum acara total," ujar Hotman  Selasa 9 Mei 2023

Sementara itu, Guru Besar Ilmu Hukum Pidana UNAIR, Nur Basuki Minarno soroti dengan kacamata kritis kencangnya tekanan publik dalam kasus narkoba Teddy Minahasa. Menurutnya masyarakat harus lebih cerdas dan cermat melihat kasus ini tidak sekedar ikut-ikutan saja. 

Baca juga: Bukti Sabu hingga Chat Tak Terbukti, Ahli: Teddy Minahasa Kena Tuduhan Palsu 

"Masyarakat harus cerdas & cermat menyikapi kasus TM ini. Terlalu banyak kejanggalan, unprocedural, serta berbagai loopholes. Memang masyarakat saat ini boleh euphoria untuk menjebloskan Teddy Minahasa ke penjara dengan dasar tekanan publik," tutur Guru Besar Ilmu Hukum Pidana UNAIR, Nur Basuki Minarno dalam keterangan tertulisnya diterima Rabu 18 Mei 2023.

Menurutnya yang patut dicermati dan disadari masyarakat luas adalah jika benar dalam kasus narkoba ini Teddy Minahasa telah menjadi korban industri hukum maka ini merupakan momok menyeramkan bagi masyarakat. Bagaimana tidak, seorang jenderal bintang dua saja bisa diperlakukan semena-mena oleh industri hukum apalagi masyarakat biasa yang tidak milik pangkat dan jabatan, itu yang harus jadi perhatian masyarakat.  

"Tetapi, masyarakat juga harus sadar bahwa Teddy Minahasa itu jenderal polisi bintang dua bisa diperlakukan seperti itu, bukankah fenomena ini menjadi momok bagi masyarakat biasa, yg jauh lebih rapuh dan gampang untuk dikriminalisasi. Silahkan direnungkan," pungkasnya.


Share :

HEADLINE  

Kaesang Optimis PSI Tembus Senayan Minta Kader Kawal Real Count

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 17, 2024 09:44:02


Hasil Real Count KPU Sulawesi Tengah: Suara PSI Tembus 4,17%

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 21:11:41


Pemuka Agama Himbau Semua Terima Hasil Pemilu, Saatnya Rekonsiliasi

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 13:44:30