Kisah Mistis Anak Kecil Keserupan Setelah Belanja di Supermarket Angker di Yogyakarta

Kisah Mistis Anak Kecil Keserupan Setelah Belanja di Supermarket Angker di Yogyakarta

Foto
Ilustrasi Keserupan (foto: internet)

Menuai kisah mistis dapat dimana saja, bahkan ditempat ramai yang sering dikunjungi orang. Seperti kisah adik dari salah seorang warganet bernama Ajeng ini, adiknya kesurupan saat main ke supermarket di Yogyakarta.

Dikutip dari Quora, Ajeng yang masih SMP dan adiknya yang masih kecil mengalami pengalaman mistis ketika berlibur di Yogyakarta.

Baca Juga: Kisah Mistis Ayu Ting Ting Rumahnya Sering Dilempari Pembalut Habis Pakai, Mbah Mijan Sebut Serangan Santet

Ajeng dan keluarganya pergi berlibur ke Yogyakarta bersama tetangga depan rumahnya dan menginap di rumah saudara tetangganya. Setelah puas berlibur selama beberapa hari, esoknya mereka akan pulang.

Karena jadwal penerbangan pada pagi hari, malam harinya Ajeng dan keluarga memutuskan untuk belanja roti atau camilan yang bisa dimakan selama perjalanan. Mereka pergi dengan 2 sepeda motor menuju supermarket.

Tetangga Ajeng bersama anak perempuannya. Sedangkan Ajeng dengan ibu dan adik laki-lakinya.

Karena ibu Ajeng tidak berniat untuk belanja banyak, maka Ajeng bersama adiknya diminta menunggu di area luar saja. Sembari menunggu ibunya, Ajeng pun mengajak adiknya yang masih berumur satu tahun itu untuk duduk di kursi dekat stand wahana mandi bola yang berada di sekitar kasir.

“Karena kami gabut, saya iseng naik ke lantai 2. Pake eskalator, kebetulan adik saya waktu itu lagi seneng-senengnya naik eskalator. Nah, saya naik nih berdua adik saya. Trus turun lagi. Naik lagi. Turun lagi. Sampe saya capek gendong dia,” kata Ajeng.

Baca Juga: Kisah Mistis Parfum Favorit Bung Karno, Sang Istri Pernah Alami Kejanggalan ini

Akhirnya, Ajeng pun memutuskan menunggu lagi ibunya di sekitaran kasir itu. Ia pun kembali duduk berdua dengan adiknya di depan tempat mandi bola. Kondisi dalam tempat mandi bola itu remang-remang karena lampu dalam sudah dipadamkan. Hanya ada sedikit cahaya yang masuk lewat cela-cela jaring dekat pintu masuk.

“Nggak lama setelah saya duduk, adik saya nangis kenceng banget. Dia teriak pegi pegi pegi. Saya yang waktu itu masih kelas 1 SMP, bingung kudu ngapain,” kata Ajeng.

Ajeng pun membawa adiknya ke parkiran namun dia masih nangis kencang sambil meneriakkan kata ‘pergi, pergi’. Setelah kurang lebih 10 menit, ibu Ajeng datang dengan raut wajah kaget dan bingung dan bertanya kenapa dengan adik Ajeng. Selama 10 menit tersebut, adik Ajeng tetap masih menangis kencang dan terus meneriakkan ‘pergi, pergi’

“Setelah itu kita pulang ke rumah saudara tetangga dengan kondisi sepanjang jalan adik saya meronta-ronta di atas motor, sambil nangis plus teriak pegi pegi terus. Di sini saya ada feeling kalo kita diikutin mbakun. Soalnya, saya suka ada yang "ngasih tau". Sepanjang jalan saya doa. Dari al fatihah sampe doa makan saya lafalkan,” ungkap Ajeng.

Baca Juga: Kisah Mistis Ibu Dimas Ramadhan Pernah Diketawain Kuntilanak saat Masak Tahu di Tengah Malam

Sesampainya di rumah saudara tetangga, semua orang yang berada di rumah itu bingung dan menanyakan perihal adik Ajeng. Melihat sikap adik Ajeng yang mengkhawatirkan, suami pemilik rumah pun keluar kamar, mengambil setanggi (dupa) dan menyalakannya.

“Abis itu beliau wudhu trus doa dintangan. Pas tangannya diusap kenmuka adik saya, adik saya pelan-pelan diem. Trus dikasih susu sama ibu saya. Langsung tidur,” pungkas Ajeng.




Share to: