BPOM Keluarkan Izin Darurat Vaksin Covid-19 Sinovac
Foto
Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) resmi mengeluarkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) vaksin virus corona (Covid-19). Foto:Dok.Kominfo RI

BPOM Keluarkan Izin Darurat Vaksin Covid-19 Sinovac

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) resmi mengeluarkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) vaksin virus corona (Covid-19) asal perusahaan China, Sinovac, pada hari ini Senin 11 Januari 2021.

Pasalnya Izin penggunaan vaksin itu dikeluarkan usai hasil evaluasi BPOM menunjukkan bahwa Sinovac memiliki efikasi sebesar 65,3 persen.

Baca Juga: Daftar Lengkap 49 Juta Penerima Vaksin Covid-19 sampai April 2021

Adapun hal yang telah di pertimbangan BPOM mengeluarkan izin ini setelah melihat imunogenisitas, keamanan, dan efikasi Sinovac telah sesuai standar yang ditetapkan oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO).

"Badan POM memberikan persetujuan penggunaan dalam kondisi emergency, emergency use authorization untuk vaksin Covid-19 yang pertama kali kepada vaksin coronavac produksi Sinovac yang bekerja sama dengan PT Biofarma.," kata Kepala BPOM Penny Lukito.

Disisi lain data yang digunakan dalam mendukung terbitnya izin darurat ini adalah data keamanan subjek uji klinis yang diamati setelah dua kali kali penyuntikan; data imunogenisitas atau kemampuan vaksin membentuk antibodi; dan data efikasi vaksin atau kemampuan vaksin melindungi orang yang terpapar virus menjadi tidak sakit.

Meski BPOM telah mengeluarkan izin darurat, namun uji klinis yang dilakukan Tim Riset Uji Klinis Vaksin Virus Corona dari Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran tetap akan dilanjutkan setelah pemberian EUA sampai pengamatan 6 bulan selesai atau sekitar April atau Mei 2021 mendatang.

Standar yang dipakai BPOM itu tidak lari dari pakem yang sebelumnya telah ditetapkan oleh WHO, Badan Pengawas Makanan dan Obat Amerika Serikat (FDA), hingga Agensi Obat Eropa (EMA).

Baca Juga: Tagar #VaksinHalal Duduki Trenidng Twitter, Berikut Fakta-faktanya

Dalam hal vaksinasi ini, Presiden Joko Widodo telah menegaskan bahwa vaksin Covid-19 diberikan secara gratis alias cuma-cuma. Gagasan itu diharapkan dapat mencapai target pemerintah dalam memunculkan herd immunity atau kekebalan kelompok terhadap penularan virus corona.

Pemerintah menargetkan akan menyuntik vaksin Covid-19 terhadap 67-70 persen penduduk atau sekitar 182 juta orang.



Tag :

BPOMVaksin Covid-19Vaksin CoronaVirus CoronaIzin Vaksin Covid-19Izin Vaksin SinovacSinovacVaksin SinovacVaksinasi

Artikel Terkait :

  • Diguncang Gempa M 6,2, Gudang Penyimpanan Vaksin Covid-19 di Mamuju Aman

  • Kumpulan Reaksi Efek Pasca Divaksin Sinovac, Dari Presiden hingga Artis

  • Usai Sherina Munaf, Ernest Prakasa Kritik Raffi Ahmad Nongkrong Usai Divaksin

  • Dampingi Ariel Noah saat Divaksin, Ridwan Kamil Imbau Masyarakat Hindari Informasi Hoax


  • Share to: