Ini Kronologi Bambang Trihatmodjo, Berawal dari Berutang ke Negara yang Berujung Pencekalan
Foto
Foto: Instagram/mayangsaritrihatmodjoreal

Ini Kronologi Bambang Trihatmodjo, Berawal dari Berutang ke Negara yang Berujung Pencekalan

Bambang Trihatmodjo yang merupakan putra mantan Presiden Soeharto dicekal oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani ke luar negeri lantaran mempunyai hutang kepada negara.

Tak terima dengan hal itu, Bambang menggugat ke PTUN terkait Keputusan Menkeu Nomor 108/KM.6/2020 tanggal 27 Mei 2020 tentang Penetapan Perpanjangan Pencegahan Bepergian ke Luar Wilayah RI terhadap Sdr. Bambang Trihatmodjo dalam Rangka Pengurusan Piutang Negara.

Sebagai Menteri Keuangan, Sri Mulyani bertindak sebagai Ketua Tim Panitia Piutang Negara. Utang Bambang kepada negara sebenarnya merupakan piutang yang dialihkan dari Kementerian Sekretariat Negara ( Setneg) ke Kementerian Keuangan.

Baca Juga: Tersangka Fajri Cari Tahu Cara Mutilasi di Internet hingga Lokasi Lubang 'Kuburan' Jasad Rinaldi

Awal mula Bambang hutang ke negara

Utang Bambang Trihatmodjo tersebut bermula dari penyelenggaraan SEA Games XIX Tahun 1997. Bambang Trihatmodjo saat itu merupakan ketua konsorsium swasta yang ditunjuk pemerintah menjadi penyelenggara gelaran olahraga antar-negara ASEAN di Jakarta.

Sekretaris Kementerian Sekretariat Negara, Setya Utama, menjelaskan, saat itu rupanya konsorsium swasta kekurangan dana sehingga harus ditalangi oleh pemerintah. 

Sayangnya, Satya sendiri tak menjelaskan berapa besaran utang anggota keluarga Cendana itu yang harus dibayarkan ke kas negara.  

"Konsorsium mempunyai tugas antara lain menyediakan dana untuk penyelenggaraan SEA Games XIX Tahun 1997. Dalam penyelenggaraannya, konsorsium mengalami kekurangan dana dan negara memberikan pinjaman yang pada akhirnya menjadi utang konsorsium kepada negara (piutang negara)," jelas Setya dalam keterangannya seperti dikutip laman resmi Setneg, dilansir dari kompascom, Sabtu 19 September 2020.

Kemensetneg telah melakukan upaya-upaya pengembalian uang negara tersebut kepada Bambang Trihatmodjo. 

Beberapa upaya tersebut antara lain dilakukan melalui serangkaian rapat-rapat koordinasi yang dihadiri oleh perwakilan dari Kemensetneg, Sekretariat Jenderal Kementerian LHK, DJKN Kementerian Keuangan, Sekretariat Presiden, dan KMP SEA Games XIX Tahun 1997.

Baca Juga: Begini Sosok Mbak Ida yang Membuat Geger Publik Setelah Naik Motor Pakai Celana Dalam

Sebelumnya, Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan Isa Rachmatarwata menyatakan, keputusan Menkeu tersebut diambil agar yang bersangkutan mematuhi kewajiban untuk mengembalikan utang kepada pemerintah. 

Langkah pencegahan ke luar negeri diambil setelah sebelumnya Panitia Urusan Piutang Negara (PUPN) yang diketuai oleh Menteri Keuangan telah melakukan panggilan untuk memberi peringatan. Namun, pihak yang bertanggung jawab tidak merespons hal tersebut.

Isa pun menjelaskan, permintaan pencegahan Bambang Trihatmodjo untuk ke luar negeri telah diajukan oleh PUPN kepada Direktorat Jenderal Imigrasi Kemenkumham. PUPN sendiri tidak hanya terdiri dari pejabat di lingkungan Kementerian Keuangan, tetapi juga kejaksaan, kepolisian, dan pemerintah daerah.

Untuk diketahui, melansir situs web PTUN Jakarta, perkara gugatan Bambang ke Menkeu teregister dengan nomor 179/G/2020/PTUN.JKT. Gugatan itu didaftarkan pada Selasa 15 September 2020. Rencananya, agenda pemeriksaan persiapan dilakukan pada Rabu, 23 September 2020.



Sumber: Kompas, Tempo



Tag :

utang Bambang TrihatmodjoSri Mulyani SEA Gamespiutang Keluarga CendanaMenteri KeuanganBambang Trihatmodjopresiden soehartoKementerian Sekretariat Negara

Artikel Terkait :

  • Fakta Pelaku Pembakar Wanita di Mobil yang Masih Kerabat Jokowi Mengaku Membunuh dengan Linggis

  • Biografi dan Profil Lengkap Al Ghazali, Aktor Tampan Anak Maia Estianty serta Ahmad Dhani

  • Motor Hadiah Panglima Dituduh Kredit, Anggota TNI Hukum Push up Debt Collector 30 kali

  • Resep Lengkap Paling Enak Membuat Ayam Goreng Cabe Ijo


  • Share to: