Fakta-fakta Lengkap 30 Maret, Diperingati Sebagai Hari Film Nasional

Fakta-fakta Lengkap 30 Maret, Diperingati Sebagai Hari Film Nasional

Yuli Nopiyanti
2021-03-30 16:43:37
Fakta-fakta Lengkap 30 Maret, Diperingati Sebagai Hari Film Nasional
Ilustrasi Perfilman Nasional yang diperingasti tanggal 30 Maret.

Setiap 30 Maret, bangsa Indonesia memperingati Hari Film Nasional. Perjalanan perfilman Indonesia sebenarnya berlangsung sejak 1900. Di mana kala itu, berdiri bioskop pertama, yakni Teater Gambar Idoep di Tanah Abang, Batavia. Teater tersebut menayangkan berbagai film bisu.

Penetapan 30 Maret sebagai Hari Film Nasional berdasarkan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 25 tahun 1999, dimana pada 30 Maret 1950 untuk pertama kalinya sebuah film diproduksi oleh perusahaan Indonesia dan disutradarai oleh orang Indonesia.

Bahkan perayaan Hari Film Nasional ke-71 di tahun ini, bertemakan "100 Tahun Usmar Ismail."

Baca Juga: Peringati Hari Film Nasional ke-71, Ini Harapan Presiden Jokowi untuk Dunia Perfilman Tanah Air

Berikut fakta-fakta 30 Maret, diperingati sebagai Hari Film Nasional dirangkum correcto.id dari berbagai sumber:

1. Hari Perfilman Ditetapkan pada 30 Maret


Setelah melalui perdebatan panjang untuk menentukan tanggal, akhirnya 30 Maret ditetapkan oleh Dewan Film Nasional dan disahkan melalui Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 25 tahun 1999 oleh BJ Habibie, 29 Maret 1999. 

Ini merupakan hari pertama pengambilan gambar film Darah dan Doa atau The Long March of Siliwangi karya Usmar Ismail. Dan menjadi pertama kalinya film dibuat orang dan perusahaan asli Indonesia.

2. Usmar Ismail Sosok Penting atau Bapak Perfilman Nasional


Dilansir dari laman Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, Usmar Ismail (Perfini) dan Djamaludin Malik (Persari) diangkat sebagai Bapak Perfilman Nasional. 

Sebagai sosok penting dalam dunia perfilman, nama Usman Ismail juga diabadikan menjadi nama gedung perfilman di daerah Kuningan, Jakarta Selatan.

3. Hari Film Nasional Sekaligus Sebagai Peringatan 100 tahun Usmar Ismail 


Tahun ini dengan mengusung tema "100 Tahun Usmar Ismail", HFN menjadikan hari ini sebagai momentum bersejarah untuk mengenang karya Usmar Ismail sebagai bapak Perfilman Indonesia. 

Baca Juga: Nadiem Makarim Telah Instruksikan Pembukaan Sekolah Sejak Januari, Sebut RI Jadi Negara Tertinggal

Dari laman Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, beberapa film karya Usmar Ismail juga disebutkan bisa dinikmati dari tanggal 26 hingga 30 Maret 2021 secara daring. 

Disisi lain, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno menyampaikan harapannya untuk dunia perfilman Indonesia.

Ia berharap, pelaku perfilman di Indonesia berani berinovasi, salah satunya dengan menciptakan film berformat vertikal.


Share :

HEADLINE  

Kaesang Optimis PSI Tembus Senayan Minta Kader Kawal Real Count

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 17, 2024 09:44:02


Hasil Real Count KPU Sulawesi Tengah: Suara PSI Tembus 4,17%

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 21:11:41


Pemuka Agama Himbau Semua Terima Hasil Pemilu, Saatnya Rekonsiliasi

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 13:44:30


Hasil Riset Puspenpol Sebut FYP TikTok Jadi Game Changer Politik Indonesia

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 14, 2024 13:02:26


Foto: GBK Jadi Lautan Biru di Kampanye Prabowo-Gibran

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 10, 2024 20:14:24