Ini Program Baru BPJS Ketenagakerjaan di RUU Cipta Kerja untuk Buruh

Ini Program Baru BPJS Ketenagakerjaan di RUU Cipta Kerja untuk Buruh

Ahmad
2020-10-14 14:46:38
Ini Program Baru BPJS Ketenagakerjaan di RUU Cipta Kerja untuk Buruh
Pemerintah melalui BPJS Ketenagakerjaan akan mengeluarkan sebuah program baru yang telah diatur dalam RUU Cipta Kerja.

Pemerintah melalui BPJS Ketenagakerjaan akan mengeluarkan sebuah program baru yang telah diatur dalam RUU Cipta Kerja.

Program tersebut bernama Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP).

Dalam program ini, nantinya pemerintah akan melindungi pekerja korban pemutusan hubungan kerja (PHK) melalui 3 manfaat berupa uang tunai, akses informasi pasar kerja, dan pelatihan kerja.

Baca Juga: Prabowo Pastikan 80% Tuntutan Buruh Sudah Tertulis di RUU Cipta Kerja

JKP sendiri telah diatur dalam pasal selipan baru, yakni Pasal 46A UU Cipta Kerja yang merevisi UU Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN). Disebutkan bahwa pekerja atau buruh yang mengalami PHK berhak mendapatkan JKP melalui BPJS Ketenagakerjaan.

Soal pendanaan, pemerintah mengatakan JKP akan didanai dari iuran program jaminan sosial dan dana operasional BPJS Ketenagakerjaan.

Sebelumnya, Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto menegaskan, sebanyak 80% tuntutan buruh telah tertulis dalam RUU Cipta Kerja.

Dalam hal ini, pemerintah telah mengakomodir sebagian besar tuntutan buruh. 

Dia memastikan sejak lama sudah berjuang untuk membela hak-hak buruh.

"Saya dari dulu berjuang untuk buruh. Gerindra itu partai yang selalu membela buruh," kata Prabowo dalam wawancara eksklusifnya yang dipublikasikan DPP Partai Gerindra, Senin 12 Oktober 2020.

Baca Juga: RUU Cipta Kerja Merupakan Pertaruhan Kredibilitas RI di Mata Dunia

Kemudian, Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan RUU Cipta Kerja merupakan pertaruhan Indonesia di mata dunia.

Ma'ruf Amin juga mengklaim urgensi dan manfaat RUU Cipta Kerja yang telah disahkan menjadi Undang-Undang  salah satunya adalah untuk menunjukkan kualitas negara di mata dunia dalam penanganan negara di tengah pandemi virus corona.

Sebab, menurut dia, hadirnya regulasi baru dan perbaikan birokrasi akan menciptakan suburnya iklim yang kondusif bagi investasi dan dunia usaha di Indonesia. 


Share :

HEADLINE  

Kaesang Optimis PSI Tembus Senayan Minta Kader Kawal Real Count

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 17, 2024 09:44:02


Hasil Real Count KPU Sulawesi Tengah: Suara PSI Tembus 4,17%

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 21:11:41


Pemuka Agama Himbau Semua Terima Hasil Pemilu, Saatnya Rekonsiliasi

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 13:44:30


Hasil Riset Puspenpol Sebut FYP TikTok Jadi Game Changer Politik Indonesia

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 14, 2024 13:02:26


Foto: GBK Jadi Lautan Biru di Kampanye Prabowo-Gibran

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 10, 2024 20:14:24