Cerita Mistis Penjara Tua Kema di Minahasa Utara, Konon Dihuni Ular Besar dan Kakek Tua

Cerita Mistis Penjara Tua Kema di Minahasa Utara, Konon Dihuni Ular Besar dan Kakek Tua

Ekel Suranta Sembiring
2020-09-15 18:29:22
Cerita Mistis Penjara Tua Kema di Minahasa Utara, Konon Dihuni Ular Besar dan Kakek Tua
Penjara Tua Kema di Minahasa Utara (foto: Okezone)

Sebuah bangunan peninggalan Portugis yang sempat dijadikan tempat penjara berlokasi di Desa Kema II, Kecamatan Kema, Kabupaten Minahasa Utara, Provinsi Sulawesi Utara (Sulut), bernama Penjara Tua Kema menyimpan cerita mistis. Pasalnya, banyak pengunjung mengalami kejadian aneh saat berada di sekitar penjara ini.

Diketahui, penjara yang dibangun pada tahun 1585 ini didirikan sebagai tempat untuk menahan orang-orang yang melawan bangsa Portugis dalam rangka perdagangan rempah-rempah.

Baca Juga: Cerita Mistis Perlintasan Kereta Bulakkapal, Sering Terjadi Kecelakaan Hinggi Sering Tercium Bau Bangkai

Penjara tua tersebut letaknya sekira 500 meter dari pantai. Dahulu kala, kawasan di sekitar penjara itu merupakan pelabuhan atau bandar kema dan banyak disinggahi pedagang dari Portugis, Arab, China hingga Belanda.

Penjara tua kema sendiri dahulu merupakan bagian dari sebuah benteng pertahanan besar yang dibangun menghadap laut oleh Portugis untuk mencegah ekspansi Spanyol.

Tokoh masyarakat setempat bernama Ismet Jailani mengatakan bahwa pada waktu itu, ada persaingan antara Spanyol dan Portugis sehingga dibangunlah benteng pertahanan tersebut.

Baca Juga: Kisah Misteri Villa Pondok Indah yang Terbengkalai di Tabanan Bali

Sayangnya benteng tersebut telah hancur akibat pemboman yang dilakukan oleh Belanda sehingga hanya menyisakan penjara tua yang letaknya berada di belakang benteng sehingga tidak ikut hancur. Sisa-sisa puing dari bekas benteng masih ada namun sudah tertutup oleh pemukiman penduduk.

Saat diambil alih oleh Belanda, Penjara itu jadi tempat tahanan terakhir sebelum dieksekusi, yang ditahan di sini adalah tokoh politik serta pemberontak. Imam Bonjol, pejuang dalam Perang Paderi bersama 10 pengikutnya pernah ditahan di sini sebelum dibawa ke Pineleng.

Kyai Modjo juga pernah mendekam di penjara ini sebelum dibuang ke Tondano. KH Arsyad Thawil, tokoh utama perang Geger Cilegon 1888 juga pernah ditahan disini. Di jaman penjajahan Jepang, banyak orang Belanda dijebloskan dalam penjara tua oleh Jepang lantas dibunuh.

Baca Juga: Cerita Mistis Bekas Pabrik Gula Kalibogor di Banyumas, Dipercaya Dihuni Noni Londo

Aura mistis di penjara tua kema ini turut dirasakan oleh penduduk sekitar. Ada yang mendengar suara orang menjerit kesakitan seperti dipukul, ada juga suara kera. Bahkan warga pernah melihat ular besar keluar dari penjara.

“Warga pernah melihat ular yang sangat besar dan panjang seperti naga, katanya ular itu menjaga tempat itu,” ujar Ismet.

Sigit Yahya, warga sekitar mengatakan pernah ada seorang pengunjung yang mengalami kejadian aneh saat berkunjung ke lokasi penjara.

“Waktu itu saat pengunjung itu membuka salah satu pintu penjara, dia melihat ada pria tua berbaju dan bersorban putih sedang duduk di dalam penjara, dia pun tidak jadi masuk,” kata Sigit.


Share :

HEADLINE  

Kaesang Optimis PSI Tembus Senayan Minta Kader Kawal Real Count

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 17, 2024 09:44:02


Hasil Real Count KPU Sulawesi Tengah: Suara PSI Tembus 4,17%

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 21:11:41


Pemuka Agama Himbau Semua Terima Hasil Pemilu, Saatnya Rekonsiliasi

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 13:44:30


Hasil Riset Puspenpol Sebut FYP TikTok Jadi Game Changer Politik Indonesia

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 14, 2024 13:02:26


Foto: GBK Jadi Lautan Biru di Kampanye Prabowo-Gibran

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 10, 2024 20:14:24