Benarkah Mitos Tanaman Hanjuang di Desa Girijaya Sukabumi dapat Melindungi Masyarakat dari Mara Bahaya?

Benarkah Mitos Tanaman Hanjuang di Desa Girijaya Sukabumi dapat Melindungi Masyarakat dari Mara Bahaya?

Ekel Suranta Sembiring
2020-09-07 18:47:34
Benarkah Mitos Tanaman Hanjuang di Desa Girijaya Sukabumi dapat Melindungi Masyarakat dari Mara Bahaya?
Tanaman Hanjuang (foto: net)

Di Desa Girijaya, Kecamatan Cidahu, Sukabumi, Jawa Barat, terdapat tanaman yang dianggap istimewa karena memiliki manfaat yang luar biasa. Tanaman ini bernama hanjuang dan dipercaya bisa melindungi masyarakat dari mara bahaya.

Dikutip dari sampulpertanian.com, daun tanaman dengan nama latin Cordyline yang berwarna merah ini memiliki beragam kandungan bermanfaat seperti zat flavonoid, tanin, saponin, zat besi, timidine, kalsium oksalat, steroida, polisakarida, dan polifenol.

Baca Juga: Kisah Misteri di Danau Pengantin Tangerang, Benarkah Sering Meminta Tumbal?

Selain itu, tanaman yang biasa disebut Andong ini juga memiliki sifat antibakteri, antikoagulan, dan antiproliferatif yang setara dengan kandungan anti kanker sehingga sangat cocok untuk mengobati disentri, wasir, radang gusi, dan batuk berdarah serta mampu melancarkan haid.

Dilansir dari kebudayaan.kemdikbud.go.id, tanaman ini dianggap sebagai Sawen Tulak Bala yang dipercaya memiliki kekuatan khusus untuk mengusir dan menolak segala mara bahaya.

Secara turun temurun, masyarakat Desa Girijaya percaya jika tanaman tersebut ditanam di depan rumah akan melindungi pemilik rumah dari kejadian yang tidak diinginkan, seperti kiriman guna-guna maupun santet.

Baca Juga: Dicap Angker, Begini Cerita Mistis SD 7 Munduk Barong di Bali

Biasanya tanaman unik tersebut diikat dan diberi doa kemudian diletakkan di titik tertentu, baik di dalam maupun di luar rumah agar pemilik rumah diberi keselamatan.

Tanaman hanjuang dipercaya bisa menjauhkan masyarakat dari berbagai bahaya. Dalam naskah Sunda kuno Sang Hyang Sasana, tertulis bahwa bencana di dunia merupakan sebuah ‘derita’ yang digambarkan dengan kota yang terbakar, gagal panen, munculnya wabah penyakit, kekeringan panjang, gagal panen, hingga semua hewan mati.

Semua itu terjadi tidak lain karena salah laku manusia melalui ucapannya, pikirannya, dan perbuatan jahat. Berdasarkan catatan sejarah, seperti dalam cerita di kerajaan Sumedanglarang (1578-1610) yang sekarang menjadi kota Sumedang, “hanjuang” dijadikan sebuah “totonde” (tanda atau alamat) kemenangan dalam peperangan.

Masyarakat di Girijaya selalu meletakkan tanaman ini sebagai pembatas lahan pertanian, seperti sawah, ladang, kebun, maupun sebagai pembatas pagar rumah milik pribadi dan milik tetangga.

Baca Juga: Seram! Ini 5 Hantu Urban Legend di Bali, Salah Satunya Hantu Tonya

Tanaman hanjuang ini juga dianggap sebagai pagar pembatas agar tidak terjangkit penyakit.

Dalam naskah sunda kuno tersebut, terdapat kalimat berbahasa sunda yang berbunyi “ditihangan ku hanjuang” (disanggah menggunakan tiang “hanjuang”).

“Hanjuang” dalam hal ini merujuk pada tiang penyangga sebuah bangunan agar kuat dan tidak roboh. Oleh karena itu, “hanjuang” bagi masyarakat Sunda dianggap tanaman pembatas, kuat, dan istimewa karena dianggap mampu menjadi pagar yang melindungi masyarakat dari wabah penyakit.


Share :

HEADLINE  

Kaesang Optimis PSI Tembus Senayan Minta Kader Kawal Real Count

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 17, 2024 09:44:02


Hasil Real Count KPU Sulawesi Tengah: Suara PSI Tembus 4,17%

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 21:11:41


Pemuka Agama Himbau Semua Terima Hasil Pemilu, Saatnya Rekonsiliasi

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 13:44:30


Hasil Riset Puspenpol Sebut FYP TikTok Jadi Game Changer Politik Indonesia

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 14, 2024 13:02:26


Foto: GBK Jadi Lautan Biru di Kampanye Prabowo-Gibran

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 10, 2024 20:14:24