Terkait Obat Corona Unair, BPOM: Belum Tunjukkan Perbedaan Signifikan

Terkait Obat Corona Unair, BPOM: Belum Tunjukkan Perbedaan Signifikan

Ahmad
2020-08-19 16:08:53
Terkait Obat Corona Unair, BPOM: Belum Tunjukkan Perbedaan Signifikan
Foto: Shutterstock

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) saat melakukan kajian pada 28 Juli 2020 lalu terungkap ada beberapa critical finding dari obat kombinasi Corona Unair. BPOM menjelaskan dalam obat Corona Unair tidak ditemukan perbedaan dibandingkan pengobatan standar biasanya.

"Hasilnya belum menunjukkan adanya perbedaan yang signifikan. Suatu riset harus menunjukkan hasil yang cukup berbeda dibandingkan terapi pengobatan yang standar," kata Kepala BPOM, Penny K Lukito, dalam konferensi pers di channel YouTube BPOM, Rabu 19 Agustus 2020.

Baca Juga: Update Perkembangan Virus Corona di RI: 144.945 Positif, 6.346 Meninggal, 98.657 Lainnya Sembuh

Penny menyebut hingga kini temuan atau kritik dari obat Corona Unair yang disampaikan, belum ada perbaikan lebih lanjut. Penny menegaskan hingga saat ini belum menerima laporan dari Unair terkait hal tersebut.

"Kita akan memastikan bahwa hasil dari uji klinik ini teruji validitasnya. Kalau nanti hasilnya sudah kita anggap selesai tentunya ada proses, apa yang harus diperbaiki dan harus sudah dianggap valid," ujarnya.

Penny menyebut ada 20 hari penilaian terkait obat Corona untuk akhirnya mendapatkan izin edar. Hal ini dilakukan bersama-sama dengan komite etik penilaian obat BPOM.

"Prosesnya 20 hari kerja menuju proses penilaian dalam 20 hari itu. Memastikan dulu bahwa uji klinik itu sudah benar. Untuk mendapatkan surat izin edar," pungkasnya.

Sekedar informasi, tiga kombinasi obat yang diteliti oleh Universitas Airlangga (Unair)yang didukung Badan Intelijen Negara (BIN) dan TNI-AD, adalah seperti berikut.

Kombinasi pertama, Lopinavir/Ritonavir dan Azithromycin

Kombinasi kedua, Lopinavir/Ritonavir dan Doxycyclin

Kombinasi ketiga, Hydrochloroquine dan Azithromycin.

Sebelumnya, berdasarkan laporan Kemenkes dalam situs resminya, Rabu 19 Agustus 2020, jumlah kasus positif virus corona di Indonesia hingga saat ini telah mencapai 144.945, dari yang sebelumnya 143.043 kasus.

Baca Juga: Patung Jenderal Sudirman Akan Dipasangi Masker, Anies Baswedan Langsung Turun Tangan?

Pemerintah juga mengumumkan penambahan pasien yang meninggal sebanyak 69 jiwa, sehingga totalnya menjadi 6.346 jiwa, dari yang sebelumnya 6.277 jiwa.   

Kabar baiknya terkait bertambahnya pasien positif virus corona yang sembuh sebanyak 2.351 orang. Sehingga, saat ini pasien yang sembuh dari COVID-19 di Indonesia totalnya 98.657 orang, dari yang sebelumnya 96.306 orang.  



Sumber: Antara, Detik, Kumparan


Share :

HEADLINE  

Kaesang Optimis PSI Tembus Senayan Minta Kader Kawal Real Count

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 17, 2024 09:44:02


Hasil Real Count KPU Sulawesi Tengah: Suara PSI Tembus 4,17%

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 21:11:41


Pemuka Agama Himbau Semua Terima Hasil Pemilu, Saatnya Rekonsiliasi

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 13:44:30