Kisah Mitos Pesugihan Gunung Kawi yang Menunggu Daun Jatuh untuk Cepat Kaya, Benarkah?

Kisah Mitos Pesugihan Gunung Kawi yang Menunggu Daun Jatuh untuk Cepat Kaya, Benarkah?

Alpandi Pinem
2020-08-06 16:58:34
Kisah Mitos Pesugihan Gunung Kawi yang Menunggu Daun Jatuh untuk Cepat Kaya, Benarkah?
Gunung Kawi (Istimewa)


Gunung Kawi merupakan daerah yang terkenal dengan kemistisannya. Area ini terletak di sebelah barat Kepanjen, tepatnya 53 km dari kota Malang. Di sini ini ada berbagai situs mulai dari pesarean, keraton, klenteng, serta tempat pemujaan situs-situs lainnya.

Daerah yang jadi favorit pelaku pesugihan ini terletak di Desa Wonosari, Kecamatan Wonosari, Malang, Jawa Timur. Konon, lelaku pesugihan di Gunung Kawi dilakukan dengan cara yang sangat sederhana. Para peziarah sekedar diwajibkan untuk melakukan ritual tapa brata selama tiga hari di bawah sebuah pohon keramat bernama pohon Dewandaru.

Ritual pesugihan Gunung Kawi dilakukan pada hari baik. Jika ingin mendapatkan kekayaan secara mendadak, seseorang harus melakukan ritual pesugihan pada hari Jumat Legi.

Tanggal 1 dan 2 di bulan Suro biasanya menjadi langganan para pendatang, kedua hari tersebut dipilih karena bersamaan dengan memperingati wafatnya Eyang Juga dan Eyang Sujo.

Baca Juga : Ini Sejumlah Fakta Menarik Kraton Gunung Kawi yang Dikenal Sebagai Tempat Pertapaan Para Raja

Baca Juga : Ini 3 Gunung Angker di Jawa Barat yang Bikin Merinding, Berani Mendakinya?

Baca Juga : Bikin Merinding! Kisah Seram Gunung Api Purba Yogyakarta yang Sering Penamakan Penjual Jamu Gendong Tua Menyeramkan


Kedua eyang tersebut adalah pembantu Pangeran Diponegoro. Mitosnya, di hari inilah keluarnya khodam (jin) pesugihan di Gunung Kawi. Sebelum tapa brata (bertapa dengan khusyuk), peziarah tersebut diwajibkan melakukan mandi suci yang dipimpin langsung oleh guru kunci.

Ketika melakukan ritual ini si pemuja harus melakukan kontrak mati atau perjanjian dengan penguasa gaib Gunung Kawi. Nah tumbalnya bukan main-main, setidaknya si pemuja harus memberikan tumbal nyawa setiap tahunnya.

Tata cara berikutnya, selepas mandi pelaku pesugihan harus duduk bersila di atas selembar daun pisang. Ia tidak boleh makan, minum, dan tidur selama 3 hari. Mereka juga  harus melakukan semua kegiatan di atas daun pisang tersebut.

Tapa brata dihentikan saat selembar daun dari Pohon Dewandaru gugur dengan sendirinya, dan yang terpenting daun tersebut harus jatuh tepat di tubuh si pelaku. Kalau sudah begitu artinya sang penguasa ghaib yang menunggu pohon dewandaru telah menyetujui untuk memberikan kekayaan kepada si pemuja.

Baca Juga : Kisah Seram Gunung Merbabu yang Konon Dihuni Hantu Wanita yang Sering Ganggu Pendaki

Baca Juga : Ingi Mendaki Gunung Lawu? Ini 5 Hal yang Wajib Dipatuhi Jika Tidak Ingin Terjadi Sesuatu

Baca Juga : Merinding! 3 Gununung di Indonesia Ini Dikenal Paling Angker


Konon, setelah satu tahun, pemilik pesugihan biasanya akan mulai mengalami peningkatan dalam ekonomi. Ketika itulah ia harus menyerahkan tumbal seorang manusia yang masih memiliki hubungan darah dan sepersusuan dengannya.

Ia harus menunjuknya dan merelakan kepergian saudaranya itu untuk dijadikan pesuruh di kerajaan gaib Gunung Kawi. Seseorang yang menjadi tumbal biasanya akan meninggal secara mendadak tanpa diduga-duga.


Share :

HEADLINE  

Kaesang Optimis PSI Tembus Senayan Minta Kader Kawal Real Count

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 17, 2024 09:44:02


Hasil Real Count KPU Sulawesi Tengah: Suara PSI Tembus 4,17%

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 21:11:41


Pemuka Agama Himbau Semua Terima Hasil Pemilu, Saatnya Rekonsiliasi

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 13:44:30


Hasil Riset Puspenpol Sebut FYP TikTok Jadi Game Changer Politik Indonesia

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 14, 2024 13:02:26


Foto: GBK Jadi Lautan Biru di Kampanye Prabowo-Gibran

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 10, 2024 20:14:24