Uni Eropa Imbau Negara Anggota Bersiap Hadapi Influenza Baru dan Gelombang Kedua COVID-19
Foto
Foto: Shutterstock

Uni Eropa Imbau Negara Anggota Bersiap Hadapi Influenza Baru dan Gelombang Kedua COVID-19

Eksekutif Uni Eropa mendesak negara-negara anggota pada Rabu 15 Juli 2020 untuk meluncurkan kampanye vaksinasi yang lebih awal dan lebih luas untuk mengurangi risiko wabah influenza dan Corona COVID-19 gelombang dua secara simultan di musim gugur.

Dikutip dari Channel News Asia, Kamis 16 Juli 2020, Komisi Uni Eropa ingin mencegah risiko rumah sakit kembali kewalahan oleh lonjakan pasien, seperti yang terjadi pada puncak pandemi COVID-19 di Eropa pada bulan Maret dan April 2020.

Untuk meningkatkan kesiapan mereka menjelang kemungkinan wabah besar baru, Komisi Uni Eropa juga meminta negara-negara untuk menguji lebih banyak orang terhadap infeksi virus corona dan membuat sistem pelacakan kontak yang efisien.

Baca Juga: Wah Seru! Disney+ dan Lucasfilm Garap Serial Animasi Lepas Star Wars

Brussels ingin pemerintah menggunakan aplikasi pelacakan kontak yang dapat beroperasi melintasi perbatasan UE. Tetapi pada tahap ini hanya sepuluh dari 27 negara Uni Eropa yang telah meluncurkan aplikasi semacam itu.

Di Jerman misalnya, tepatnya di pabrik pengolahan daging Tönnies di Jerman menjadi berita utama dalam beberapa hari terakhir. Kini Kota Gütersloh di wilayah barat negara itu, dengan populasi 103.000 jiwa, jadi sorotan international dari sebelumnya jarang terekspose publik. 

Dari sekitar 7.000 pekerja yang telah dites COVID-19 dalam seminggu terakhir, lebih dari 1.550 dinyatakan positif. 

Semua pekerja pabrik telah dikarantina, sekolah dan pusat penitipan anak di daerah itu ditutup. Pada Selasa 23 Juni, Perdana Menteri Negara bagian Nordrhein-Westfalen Armin Laschet mengumumkan lockdown baru di Gütersloh dan distrik tetangga Warendorf.

Baca Juga: PLN Salurkan Bantuan senilai Rp 160 Juta untuk Korban Banjir di Masamba Sulawesi Selatan

Daerah lain di Jerman juga menghadapi hal serupa: 370 rumah tangga telah dikarantina di Distrik Neukölln, Berlin, di mana hampir 100 penduduknya dinyatakan positif, dan pihak berwenang di Göttingen telah menutup sebuah apartemen di mana sekitar 120 penghuninya terinfeksi virus. Penyebaran Virus Corona COVID-19 besar-besaran juga dilaporkan terjadi di sejumlah layanan gereja di seluruh negeri.


 

Sumber: Liputan 6



Tag :

Virus coronauni eropajerman

Artikel Terkait :

  • Buktikan Keamanan ke Publik, Presiden Terpilih AS Joe Biden Siap Disuntik Vaksin Covid-19

  • Putus Dari Athalla Naufal, Aisya Aqilah Kembalikan Mobil Rp1 M

  • Semua Warga Portugal Bakal Dapat Vaksin Covid-19 Secara Gratiskan

  • Berkat Sepatu Nike Para Noise 2.0, Najwa Shihab Akrab Dengan G-Dragon Bigbang


  • Share to: