Ini Cara Bappenas Tekan Kemiskinan ke Nol Persen pada 2024

Ini Cara Bappenas Tekan Kemiskinan ke Nol Persen pada 2024

Ahmad
2020-06-24 14:37:16
Ini Cara Bappenas Tekan Kemiskinan ke Nol Persen pada 2024
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional sekaligus Kepala Bappenas Suharso Monoarfa mengungkapkan basis data menjadi kunci untuk mencapai target Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait jumlah penduduk sangat miskin atau tingkat kemiskinan ekstrem nol persen pada 2024. Foto: Istimewa

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional sekaligus Kepala Bappenas Suharso Monoarfa mengungkapkan basis data menjadi kunci untuk mencapai target Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait jumlah penduduk sangat miskin atau tingkat kemiskinan ekstrem nol persen pada 2024.

"Pada 2024, Bapak Presiden (Jokowi) mengarahkan agar Indonesia dapat mengentaskan kemiskinan ekstrem menjadi nol persen atau zero extreme poverty dengan berbagai tantangan," ungkap Suharso dalam diskusi virtual di Bappenas, Rabu 24 Juni 2020.

Baca Juga: Kasus Corona di Jatim Melebihi DKI, Menkes Terawan Turun Tangan

Sebelumnya, Bank Dunia mendefinisikan kemiskinan ekstrem sebagai kondisi di mana seseorang hidup di bawah US$1,9 per hari atau sekitar Rp26.600 per hari (asumsi kurs Rp14 ribu per hari).

Pasalnya, ekonomi Indonesia, seperti negara-negara lain di dunia, tengah tertekan dampak pandemi virus corona atau covid-19. Bahkan, setelah pandemi berakhir pun, Indonesia masih perlu tahapan pemulihan hingga kondisi ekonomi kembali kondusif untuk mengejar target-target pembangunan.

"Dampaknya, banyak orang kehilangan pekerjaan, pendapatan berkurang, dan sulit mengakses pelayanan dasar. Akhirnya, muncul penduduk miskin dan rentan miskin baru yang menjadi miskin, sementara yang miskin menjadi tambah miskin," katanya.

Karenanya, basis data perlu diperbaiki. Basis data ini akan memberikan informasi valid dan terukur terkait kemiskinan. Hal tersebut bisa membantu dalam menyusun kebijakan pengentasan kemiskinan. Misalnya, dalam penyaluran bantuan yang diperlukan warga miskin.

Saat ini, jumlah penduduk miskin, termasuk kategori sangat miskin, masih sekitar 24,79 juta orang atau 9,22 persen dari total populasi di Tanah Air. Namun, untuk mencapai target kemiskinan ekstrem nol persen sejatinya bukan hal yang tidak mungkin untuk dicapai. 

Hanya saja, perlu usaha keras untuk bisa mencapai target pada kondisi ekonomi saat ini.

Caranya dengan berpartisipasi pada Sistem Perencanaan Penganggaran Pemantauan Evaluasi dan Analisis Kemiskinan Terpadu (SEPAKAT) yang sudah dibentuk sejak 2018. SEPAKAT merupakan kolaborasi lintas kementerian/lembaga, yaitu Badan Pusat Statistik (BPS), Kementerian Sosial, Kementerian Keuangan, Kementerian Kesehatan, hingga Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Ia berharap SEPAKAT menjadi cikal bakal digitalisasi monografi desa yang terintegrasi, baik dari sisi data maupun analisis perencanaan.

SEPAKAT akan terintegrasi dengan Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan dan Transmigrasi (PDTT), Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, hingga Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Baca Juga: PHK 430 Pegawai Akhirnya Bos Gojek Buka Suara

"SEPAKAT membantu meningkatkan kapasitas pemerintah daerah dalam perumusan kebijakan pengentasan kemiskinan ekstrem yang berbasis bukti dan adaptif terhadap bencana," tuturnya.

Sementara, untuk tahun ini, Bappenas memperkirakan jumlah penduduk miskin akan mencapai 26,2 juta sampai 27,5 juta orang atau setara 9,7 persen sampai 10,2 persen dari total populasi Indonesia pada tahun ini. Sedangkan tahun depan diperkirakan berada di kisaran 9,2 persen sampai 9,7 persen dari populasi penduduk.


Share :

HEADLINE  

Kaesang Optimis PSI Tembus Senayan Minta Kader Kawal Real Count

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 17, 2024 09:44:02


Hasil Real Count KPU Sulawesi Tengah: Suara PSI Tembus 4,17%

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 21:11:41


Pemuka Agama Himbau Semua Terima Hasil Pemilu, Saatnya Rekonsiliasi

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 13:44:30


Hasil Riset Puspenpol Sebut FYP TikTok Jadi Game Changer Politik Indonesia

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 14, 2024 13:02:26


Foto: GBK Jadi Lautan Biru di Kampanye Prabowo-Gibran

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 10, 2024 20:14:24