Pembalap Andrea Iannone Diskors Hingga 4 Tahun dari MotoGP

Pembalap Andrea Iannone Diskors Hingga 4 Tahun dari MotoGP

Alpandi Pinem
2020-11-11 22:53:32
Pembalap Andrea Iannone Diskors Hingga 4 Tahun dari MotoGP
Andrea Iannone (Istimewa)


Pebalap asal Italia Andrea Iannone diskors selama empat tahun oleh Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) setelah terjerat kasus doping. Menurut laporan Crash, Iannone sudah dilarang balapan oleh FIM sejak 17 Desember karena terbukti menggunakan zat terlarang drostanolone, steroid anabolik. Zat itu terdeteksi dalam sampel urinnya dari GP Sepang pada 3 November 2019.

FIM melarangnya tampil pertama kali pada tanggal 31 Maret selama 18 bulan, hingga 16 Juni 2021. Namun, Aprilia mempertahankan Iannone yang menaruh harapan pada sidang di CAS International Court of Sports. Setelah menunggu lama, sidang baru berlangsung pada 15 Oktober.

Baca Juga : Alex Rins Bisa Rusak Pesta Juara Joan Mir di MotoGP Valencia 2020

Pada 10 November, CAS secara resmi mengumumkan larangan itu tidak dipersingkat, melainkan diperpanjang menjadi empat tahun, seperti yang diminta oleh Badan Anti-Doping Dunia (WADA).

Menurut CAS, Andrea Iannone dan para ahli yang dipanggil dalam pembelaannya belum dapat membuktikan dengan tepat daging apa yang dia konsumsi atau asal-usulnya. Selain itu, tidak ada bukti yang jelas bahwa ada pencemaran daging di Malaysia. Oleh karena itu, Panel CAS menilai telah terjadi pelanggaran aturan anti-doping.

Baca Juga : Ini Kata Joan Mir Terkait Tekanan Menjadi Calon Juara Dunia MotoGP 2020

Jika Andrea Iannone menegaskan dalam persidangan bahwa dia tidak bersalah, faktor-faktor ini juga tidak cukup untuk membuktikan bahwa pelanggaran tersebut tidak disengaja. Jika terjadi pelanggaran yang tidak disengaja, hukuman maksimal hanya dua tahun.

"Kesimpulan panel tidak dengan sendirinya mengecualikan fakta bahwa pelanggaran aturan anti-doping oleh Andrea Iannone dapat dikaitkan dengan konsumsi daging yang terkontaminasi dengan Drostanolone, tetapi itu berarti bahwa Andrea Iannone tidak mampu memberikan bukti yang meyakinkan bahwa pelanggaran yang dilakukannya tidak disengaja," demikian pernyataan CAS.

Baca Juga : Cedera Tak Kunjung Membaik, Marc Marquez Putuskan Tidak Teruskan Membalap di MotoGP 2020

Hukuman untuk Iannone dihitung sejak 17 Desember 2019. Semua hasil yang telah dicapai Iannone sejak 1 November 2019 juga akan dicabut.


Share :

HEADLINE  

Kaesang Optimis PSI Tembus Senayan Minta Kader Kawal Real Count

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 17, 2024 09:44:02


Hasil Real Count KPU Sulawesi Tengah: Suara PSI Tembus 4,17%

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 21:11:41


Pemuka Agama Himbau Semua Terima Hasil Pemilu, Saatnya Rekonsiliasi

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 13:44:30


Hasil Riset Puspenpol Sebut FYP TikTok Jadi Game Changer Politik Indonesia

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 14, 2024 13:02:26


Foto: GBK Jadi Lautan Biru di Kampanye Prabowo-Gibran

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 10, 2024 20:14:24