Mengenal Plasebo yang Menjadi Penyebab Relawan Vaksin di Brazil Meninggal
Foto
Ilustrasi Vaksin Corona (Foto:Dok.Pixabay)

Mengenal Plasebo yang Menjadi Penyebab Relawan Vaksin di Brazil Meninggal

Salah satu relawan uji vaksin buatan AstraZeneca dan Universitas Oxford yang meninggal selama uji klinis di Brasil disebabkan karena menerima plasebo atau obat kosong.

Plasebo sendiri merupakan zat tidak aktif yang terlihat seperti obat, vaksin, atau pengobatan yang sedang diuji.

Baca Juga: Fakta Terbaru Relawan Vaksin Covid-19 yang Meninggal di Brazil Ternyata di Suntik Plasebo

Rupanya informasi terebut dikonfirmasi langsung oleh regulator Kesehatan Nasional Brasil, Anvisa, yang telah diberitahu tentang kasus tersebut pada 19 Oktober 2020.

Dikabarkan juga bahwa Epidemiolog dari Griffith University, Dicky Budiman, menerangkan relawan yang meninggal masuk dalam kelompok penerima suntikan placebo, bukan pada vaksin yang diuji.

Plasebo digunakan sebagai media pembanding dalam rangka menguatkan tingkat validitas uji vaksin.

“Yang dilakukan secara buta, artinya tidak diketahui oleh relawan dan dokternya, siapa yang dapat suntikan placebo, biasanya vitamin atau lainnya dan suntikan vaksin yang diuji,” ujarnya.

Dia juga mengatakan, bahwa suntikan plasebo di dalam tahapan uji klinis begitu krusial. Pasalnya, metode double blind dalam suntikan plasebo dimaksudkan untuk menguatkan tingkat validitas uji terhadap kandidat vaksin.

Diketahui sebelumnya, Badan Pengawasan Kesehatan Nasional Brasil, yang mengawasi beberapa uji coba vaksin Covid-19, mengatakan, orang tersebut secara sukarela menerima kandidat vaksin yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan diproduksi oleh AstraZeneca.

Baca Juga: Begini Alur Vaksiniasi Setelah 3 Juta Vaksin Corona Dikirim Tahun Ini

Disislain Anvisa juga mengonfirmasi dan juga telah diberitahu tentang kasus tersebut pada 19 Oktober. Beberapa media lokal termasuk surat kabar Globo menyebut relawan itu telah menerima plasebo, bukan vaksin uji.

Laporan media mengatakan sukarelawan itu adalah seorang dokter berusia 28 tahun yang bekerja di garis depan pandemi yang meninggal karena komplikasi Covid-19.



Tag :

Mengenal Plasebovaksin coronasuntik plaseboplasebovirus coronavaksin astrazencerelawan uji vaksin corona meninggalrelawan vaksin brazil meninggalrelawan vaksin meninggalvaksin brazilUniversitas Oxfordplasebo atau obat kosongobat kosong.

Artikel Terkait :

  • Fakta Terbaru Kasus Artis ST dan MA, Tarif Mencapai Rp 110 Juta

  • Biodata Paling Lengkap Canti Tachril, Wanita Cantik yang Siap Menikah dengan Adipati Dolken

  • Biografi dan Profil Lengkap Canti Tachril, Anak Konglomerat Calon Istri Adipati Dolken

  • Kabar Baik, Guru Honorer Bisa Beralih Status Jadi P3K di 2021


  • Share to: