Setelah Beberapa Lalu Drama PSSI dan Pelatih Timnas U-19 Shin Tae-yong Berakhir Happy Ending

Setelah Beberapa Lalu Drama PSSI dan Pelatih Timnas U-19 Shin Tae-yong Berakhir Happy Ending

Yuli Nopiyanti
2020-06-28 09:54:00
Setelah Beberapa Lalu Drama PSSI dan Pelatih Timnas U-19 Shin Tae-yong Berakhir Happy Ending
Pertemuan PSSI dan pelatih timnas u-19 Shin Tae-yong (Foto:Dok.PSSI)

Diketahui bhawa ebberapa hari yang lalu terjadi konflik antara PSSI dan Shin Tae-yong yang saling sindir, namun PSSI dan Shin Tae-yong telah bersepakat untuk mengakhiri konflik. Pelatih asal Korea Selatan pun dipastikan akan tetap menjadi pelatih Timnas Indonesia.

Tak hanya itu saja bahkan Shin juga sempat buka-bukaan soal PSSI di media Korea Selatan. Pelatih 49 tahun itu merasa komitmen PSSI sudah tak sama seperti pada masa-masa awalnya melatih Timnas Indonesia.

Salah satu indikasinya adalah keengganan PSSI untuk menggelar pemusatan latihan Timnas Indonesia U-19 di Korsel. PSSI pun menyarankan Shin untuk segera datang dan memulai pemusatan latihan Timnas Indonesia di Tanah Air.

Bahkan di ketahui bahwa sebelumnya PSSI memang sempat menjanjikan pemusatan latihan di luar negeri seperti Jerman hingga Korea. Apalagi pemerintah juga siap memberikan bantuan finansial demi kepentingan Timnas Indonesia.

Baca Juga: Resmi, PSII Tunjuk 6 Stadion untuk Piala Dunia U20 2021

"Sejak pertengahan bulan lalu, kami menggelar latihan online bersama dengan lebih dari 40 pemain Timnas Indonesia U-19. Program kerja sudah disusun sampai Mei 2021, salah satunya pemusatan latihan di Jerman pada April," kata Shin dalam wawancara eksklusifnya dengan News Join.

"Sayang (gagal digelar) karena pandemi COVID-19 merebak. Sekarang saya ingin menggelar latihan di Korea saja. Timnas Korsel bisa berbuat banyak di Piala Dunia 2021 karena persiapan dengan menghadapi tim-tim kuat," ujarnya lagi.

Bahkan tak hanya itu saja bahkan Shine mengatakan bukannya tak mau latihan di Indonesia, Shin khawatir dengan parahnya kondisi virus Corona di dalam negeri. Ia menilai berlatih di Korea lebih masuk akal karena penyebaran corona di Negeri Ginseng memang relatif lebih terkendali.

PSSI kemudian bereaksi dengan membentuk Satuan Tugas Timnas Indonesia. Alasannya demi memudahkan pemantauan Timnas Indonesia berbagai kelompok usia yang sudah ditunggu banyak agenda.

Tak hanya itu bahkan sementara itu hal ini di lakukan berbagai kalangan menilai pembentukan Satgas hanya akal-akalan PSSI saja untuk menjatuhkan Shin. Hal itu kemudian seolah terbukti kala Ketua Satgas Timnas Indonesia Syarif Bastaman mengultimatum Shin dengan pemecatan andai menolak datang ke Indonesia.

Namun tak hanya itu saja bahkan Syarif bukannya tanpa cacat, perannya di Satgas Timnas Indonesia diduga melanggar statuta PSSI. Itu terkait statusnya sebagai mantan Komite Pemilihan (KP) menjelang Kongres PSSI 2019. Ia kemudian berkilah telah mundur dari KP.

Shin kemudian makin tersudut setelah keluarnya pernyataan Direktur Teknik Indra Sjafri yang menyerang balik pelatih asal Korea Selatan lewat laman resmi PSSI. Intinya Indra Sjafri menyebut semua klaim Shin mengenai dirinya yang pulang duluan dari TC di Chiangmai, Thailand, adalah bohong.

Bahkan tak sampai di situ saja di ketahui bahwa lawan Shin Tae-yong pun bertambah setelah Ketua Asosiasi Pelatih Sepak Bola Seluruh Indonesia (APSSI) Yeyen Tumena juga memanaskan situasi dengan melancarkan kritik ke Shin Tae-yong. Belakangan anggota Komite Eksekutif APSSI Rahmad Darmawan menolak ucapan Yeyen Tumena sebagai representasi dari asosiasi pelatih.

Baca Juga: Simak Yuk! Berikut Jadwal Liga Italia Malam Ini AC Milan Vs Roma

Terkait latihan di Indonesia, PSSI dan Satgas kompak menjelaskan alasan kenapa pemusatan latihan Timnas Indonesia U-19 tak perlu digelar di Korea. Alasannya masuk akal, tim masih dalam proses seleksi dengan jumlah 44 pemain.

Bahkan PSSI pun mulai melunak dengan mengundang Shin datang ke Indonesia. Lewat surat resmi, PSSI meminta Shin tiba pada 29 Juni.

"Kedatangannya (Shin) itu untuk diskusi mengenai program selanjutnya bagaimana. Secara teknis kami harus menyusun kerangka tim, setelah itu menyusun pelatihan dalam rangka seleksi pemain karena sekarang masih terlalu gemuk," tutur Syarif Bastaman.

"Jadi kalau dia ngotot ke Korea, (pemain) yang mau dilatih siapa? Kan harus dirampingkan, dipilih yang terbaik. Maka itu harus ada sesi 1-2 minggu untuk melihat dan menyeleksi," ucapnya.


Share :

HEADLINE  

Kaesang Optimis PSI Tembus Senayan Minta Kader Kawal Real Count

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 17, 2024 09:44:02


Hasil Real Count KPU Sulawesi Tengah: Suara PSI Tembus 4,17%

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 21:11:41


Pemuka Agama Himbau Semua Terima Hasil Pemilu, Saatnya Rekonsiliasi

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 16, 2024 13:44:30


Hasil Riset Puspenpol Sebut FYP TikTok Jadi Game Changer Politik Indonesia

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 14, 2024 13:02:26


Foto: GBK Jadi Lautan Biru di Kampanye Prabowo-Gibran

 by Andrico Rafly Fadjarianto

February 10, 2024 20:14:24